Groupon Shopping

Wednesday, August 13, 2014

Setia.


Aku bukan menggalakkan percintaan sebelum nikah, tapi aku ada sesuatu yang sangat aku ingin, Demi Allah, nak diluahkan.
Aku, bagi aku, diri aku sudah semestinya setia hanya pada seorang.
Pendapat jujur aku, setia itu bukan suatu perkara yang sukar.
Kau tanya diri kau. 
Sayang tak pada si dia cinta hati kau?
Sayang.
Okay, kau patut setia. Patut. Titik. 
Mudah.

Aku dan ramai lagi yang sependapat dengan aku, adalah pencinta sejati. 
Kenapa perlu kau keluarkan kenyataan,
"Handsome weh, siapa tu? Tak pernah nampak"
"Aku nak nombor telefon awek tu lah, tolong eh" 
"Ala.. Aku nak kawan jer, aku tetap sayang awek aku la"
"Well.. Boyfriend aku tak kesah aku kawan dengan sesiapa asalkan tahu batas"

Maaf, kau cakap begitu sedangkan hati kau sudah terisi dengan kehadiran yang penting dalam hidup kau, konon dialah bakal bergelar kekasih dunia akhirat kau. 
Kenapa perlu macam tak cukup kawan mahu kan lebih lagi. 
Kawan, sekadar kawan. 
Tak salah.
Ya.
Tapi ingat, permulaan sebagai kawan itu mungkin, aku bilang mungkin, akan membawa ke tahap seterusnya.
Bila hati rasa 'kami serasi'.
Apa lagi?

Aku berpendapat berdasar pemerhatian.
Aku bukan berpengalaman punya dua tiga 'teman tapi mesra'
Bohong kalau aku bilang aku tak pernah bercinta.
Tapi percintaan kedua aku adalah InshaAllah yang terakhir.
Dan aku tetap mahu ia jadi yang terakhir.
Wallahi, dunia akhirat ku.

Bukan aku menghalang sebuah persahabatan baru.
Tapi jangan kau mulakan dulu.
Maksud aku, mencari sehingga berjaya menyulam sebagai lebih dari seorang kenalan.
Terlebih lebih.
Aku sedih sebab aku mudah rasa apa orang lain rasa.

Orang sakit, aku terasa tempiasnya.
Sensitif benar hati ini.



ohbelog!