Tuesday, February 20, 2018

Pindah

Assalamualaikum. Hallo!

Dah lama tak bersemuka dengan blog sendiri. Entah berhabuk entah berhantu. Huhuhu. Okay, melihat pada tajuk, PINDAH. Ya, aku dan suami berpindah ke rumah lain. Bukan lagi tinggal dengan keluarga aku. 

Sebaiknya seeloknya, haruslah tinggal berasingan dengan orang lain waima keluarga kita sendiri, mak ayah sendiri atau mak ayah mertua. Pokoknya, hanya suami dan isteri sahaja, bina keluarga sendiri, bina anak. Eh. Okay taknak cakap pasal anak kerana kami sendiri belum dikurniakan walaupun seorang. Hehe. 

Kami jumpa rumah sewa paling murah dan paling dekat dengan tempat kerja. Kita laki bini kerja kat KLIA je. Tak jauh. Jadi, rumah kami pun Alhamdulillah dekat dengan KLIA, kawasan kampung. Orang kata pinggir bandar lah. But that's okay. Sangat berbaloi dan seronok. Nak beli rumah sendiri tu dalam perancangan lagi. InshaAllah soon. 

Kami pakat cari rumah sewa sebelum arwah along meninggal lagi. Tapi masa tu tak ada lah terburu-buru nak pindah keluar dari rumah ayah, memandangkan arwah along  meninggal hari kedua raya korban, kami rilek-rilek lah dulu, takmau terlalu cepat keluar sebab kesian pulak kat ayah, baru bersedih atas kepergian Along. Takkan kita nak keluar buru- buru. 

Maka, bulan Desimber 2017 kami pakat cari rumah sewa secara online. Cari kat mudah.my, facebook group page kawasan nilai dan sepang. Memang mahal-mahal belaka woi rumah sewa zaman sekarang ni. Teringat dulu rumah ayah sekarang ni, dulu ayah sewakan lebih kurang RM350 je sebulan. Rumah teres kecil je lah, masa tu belum renovate, dua bilik tidur je. 

Zaman sekarang ni dua bilik pun boleh cecah RM500 woo. Kalau 3bilik mau nya RM800. 

Oh ya! Kami hampir-hampir nak sewa je studio house kat Mesa Mall, Nilai yang baru bukak tu. RM850 sebulan! Itu pun kami fikir studio tu 1bilik, boleh je lah nak tinggal laki bini je. Dikengkapi mesin basuh, dapur dan peti ais. Itu je yang buat kami ni hampir nak menyewa situ sebab malas nak keluar duit beli mesin basuh, peti ais, dapur lagi. Aduh! 

Tapi masih tak berbaloi sebenarnya sebab studio kan kecik je. Lebih kurang 350 kaki persegi. Kalau lah mak mertua dari kampung datang, dengan ipar duai lagi. Mana lah mereka itu nak mendamparkan diri. (Geleng kepala)

Cari punya cari, kebetulan kakak kat pejabat aku ni tagged aku kat Facebook group pasal ada rumah untuk disewa. Berbaloi lah 3bilik 1bilik air. Keluasan tak pasti pasal agent tu sendiri tak tahu luasnya. Tapi aku anggarkan lingkungan 1000 kaki persegi. 

Apa lagi, kami pun terus bayar deposit lepas usha rumah tu kejap dan perasaan berpuas hati menyelubungi kami. Hehe. 

Yang sakitnya bila rumah tu kosong lah, not furnished at all. Tapi takpe. Kita slow and steady je beli barang keperluan sikit-sikit. Mujur ada simpanan sikit boleh tolong dikala sesak. 

Jadi, kat sini aku nak seru pasangan mana yang takut dan tak bersedia nak tinggal berasingan dengan mak ayah korang lepas kahwin dengan alasan TAK MAMPU, insha Allah urusan kalian akan dipermudahkan. Buatlah simpanan sikit-sikit. Beli barang yang perlu dulu. Yang penting makanan kering yang tahan lama tu beli buat simpanan kat rumah, in case kalau gaji lambat lagi ke, tak ada duit nak makan ke, kau hadaplah apa yang tersimpan kat rumah tu. Sambal telur pun sedap oii. 

Jangan risau. Allah ada. Dulu, kami laki bini pun selalu rasa was-was dan meragui kemampuan kami sendiri untuk tinggal berasingan. Sebab masa tu kepala duk fikir, duit banyak berbaki boleh pergi enjoy jalan sana sini, tengok movie apa bagai. Tapi end up tak ada pun jalan melancong ke apa. Jalan dekat-dekat setakat Melaka tu je lah.

Tapi bila dah pindah dan hidup berdikari dalam rumah sendiri (walaupun rumah sewa je), tapi rasa nikmat dia lain tau. Seronok. Setakat ni tak ada lah kami ni tak cukup makan, pakai, alhamdulillah boleh sangat survive. Cumanya, mungkin kami tak ada anak lagi, jadi tidak terbeban nak beli barang-barang anak apa semua kan. Tapi kami ada kucing lah. Hehe. Beli jugak lah makanan kucing, kibbles and wetfood, pasir poop dia lagi. Itu lah anak kami pun setakat ini. Hehe. Tapi anak itu hadir dengan rezki. Allah dah janjikan itu. Jangan lah khuatir, yakin je rezki ada di mana-mana. 

Sekian. Bebelan panjang setelah lama menyepi.


Tuesday, November 24, 2015

Belum ada rezki dapat anak? - positifkan diri.

Hai.

Letih rasa badan.
Macam orang tua. 
Padahal baru 7 bulan jadik bini orang. 

Apa? Ada isi ? 
Isi perut ada la. 
Isi anak belum lagi. 
Ya, belum lagi. 
Doa doa kan lah mana tahu tak lama lagi.
Ada yang sibuk tanya, dalam masa sama ada yang kata, 

"Alah... Relax2 dulu... Honeymoon..."
"Anis pun belum setahun pun kahwin kan... Takpe, nanti ada lah tu" 

Kata kata macam ni yang aku nak.
Tak sibok suruh kita buat anak. 
Sentiasa bagi kita positif. Kan...

Yang sibok duk tanya tu, aku hargai.
Mungkin uolls mengambik berat. 
Tapi kalau cakap bab zuriat ni, aku ni baru 7 bulan kawin, 
Awal sangat untuk orang bercakap cakap. 
Tempoh honeymoon lagi.
Ada orang tu bertahun tahun baru ada. 

Relax, Allah yg aturkan. 
Rezki pada Dia, anytime Dia nak bagi, Dia bagi je.
Dalam masa sama, kita pujuk Dia dengan doa sebab Dia suka kita merintih dan meminta pada Dia. 

Okay? 
Siapa yg rasa apa aku rasa, kita chill jer k. 
Biasalah mulut orang kita takleh halang dari berkata. 
Biorkan aje. Niat dorang mungkin baik, mengambil berat.


Sekarang tengah fikir nak cari rezki.
Kontrek kerja nak habis dah hujung tahun ni.
Takpe, kita chill je.





Wednesday, June 17, 2015

Selamat Datang Ramadhan !

Ramadhan kali ini lebih istimewa. 
Sebab Ramadhan pertama dengan suami. Hihi.
Alhamdulillah, syukur ke hadrat Ilahi kerana diri hina ini masih diberi peluang menyambut hadirnya Ramadhan. 

Kalau sebelum ini bangun sahur, ibu yang bangkitkan, dengan panggilan dan ketukan pintu bilik. Kadang makanan sudah tersedia oleh ibu. Kadang tu rajin sikit, bangun awal tolong ibu sediakan alas perut untuk setengah hari menahan lapar dahaga.

Ibu sekarang di hospital. 
Ditemani ayah yang setia menjaga.
Dek kerana masing masing dengan komitmen hidup.
Ayah pesara kerajaan jadi, ayah lah yang paling kerap teman ibu di hospital.
Institut Kanser Negara sebenarnya.
Ibu masuk wad bagi memudahkan urusan rawatan radioterapi. 
Taknak duduk wad pun tak jadi masalah tapi ayah mintak ibu tinggal di wad, mudah katanya.

Jadi, aku lah pengganti ibu di rumah ni.
Kami suami isteri masih tinggal di rumah ibu ayah aku.
Memikirkan keadaan ibu yang kurang sihat, niat untuk menyewa rumah lain dibatalkan.
Takpe. Buat sementara.

Bukan nak cerita sedih, tapi tiap kali ibu masuk hospital, rumah ni macam bukan rumah.
Apa lah maknanya rumah tanpa seorang ibu di dalamnya.
Sunyi je. Bosan je rasa.
Kadang rasa sayu. 
Mungkin dah terbiasa diri ini pulang ke rumah pasti ibu ada.

Takpe. 
Ini ujian Allah. 
Ingat tu Anis. 

Maka, aku yang bersuami baru dua bulan ini lah yang semakin mengerti menjadi seorang isteri serta suri di dalam rumah.
Besarnya tanggung jawab ibu galas selama ni, walau ibu hanya suri rumah sepenuh masa.
Biasakan lah diri mu Anis. 

Ramadhan itu istimewa. 
Keberkatannya ada. 
Moga Anis terus istiqamah.
Mohon doa agar dapat menjadi suri dan isteri yang terbaik buat suami (serta anak-anak, In sha Allah jika ada rezki punya zuriat nanti) 

Ramadhan ini indah.
Kerana suami di sisi. 
Juga indah kerana ianya Ramadhan, bulan yang dinanti, dialu-alukan...
Dan dirindui kehadirannya setiap kali.


Selamat datang Ramadhan :)


Thursday, June 11, 2015

Kini seorang isteri.

Mungkin terlalu lama menyepi, terasa macam nak aktif kembali dalam dunia merapu meraban milik si anis. 

Alhamdulillah, syukur aku ke hadrat Ilahi, selamat sudah dua bulan aku menjadi seorang isteri kepada seorang suami yg Allah beri. Alhamdulillah, ucapan yg sekadar ucapan, masih sukar digambarkan dengan kata-kata betapa aku bersyukur dengan hikmah daripada Nya.

Semoga lepas ini kehidupan kami bertambah baik sebagai pasangan suami isteri. Banyak benda kena belajar lagi. Maklum lah sebelum ni tak reti apa sangat, tiba tiba je dah bersuami. Alhamdulillah. Tu kurnia daripada Allah. Moga kekal ke jannah hendaknya ya.

Kepada suami ku anugerah Allah buat ku, harap kamu mampu menjaga ku, menjadi imamku, terbaik bagi ku dan sama sama lah kita berdoa supaya iman ini teguh dan sabar dalam menghadapi ujian mendatang. 

Aamiin ya rabb.

 






Monday, March 9, 2015

Didik hati.


Ujian.

Kalau kecik pun mengeluh hati ini menanggung, apa lagi ujian besar.
Sedangkan tercuit air panas sikit dah mengaduh pedih. 
Tak biasa.

Apa lagi kita nak?

Allah turunkan nikmat, kesihatan, makan pakai cukup segala.
Tapi mulut duk komplen itu ini tak ada, tak cukup.

Mungkin kita tak nampak apa Allah bagi sedangkan kita sedang menggunakan segala pemberianNya.
Teruknya kita. 
Sampai hati kita tak ucap syukur dan merasakan cukup dengan nikmat.

Sampai hati.

Kalau nak lebih, tak salah..
Usaha lah, takde siapa larang. 
Usaha tu tangga kejayaan.
Cuma, setiap apa kita dapat hasil usaha tu yg patut kita syukuri.
Bukan keluhi.

Aku selalu ingatkan diri sendiri, ramai lagi lebih susah dan ujian mereka lebih hebat.
Tapi kenapa aku masih merungut sedangkan ujian aku apa lah sangat. 

Sabar, itu yg aku pesan sendiri.
Syukur, itu yg aku sedang didik hati ni.


Sunday, February 22, 2015

Kau akan okay.. :)


Jangan fikir sangat, nanti kau sedih.
Jangan biar kesedihan jadi raja dalam hati, nanti makan diri. 
Jangan...

Nanti kau rasa apa aku rasa. 
Saat tu, sumpah aku cakap, aku bersyukur.
Kenapa Allah bagi aku dugaan hebat tu, jawapannya terjawab, hikmahnya aku rasa.

Jangan sedih lagi.
Sebab, hidup kita ni bukan untuk diratapi, ditangisi, dikesali.
Bukan untuk biar masa berlalu dengan sia sia.

Sabar ya..
Aku pernah rasa. 
Aku sampai hilang punca.
Semuanya rasa tak berguna, bagai bukan di bumi nyata.
Hakikatnya, memang aku tak bermimpi. 
Tak, aku memang dalam realiti. 
Realiti yang aku sendiri tak tercapai dek akal, akan terjadi.

Nampak kan? Tuhan nak uji.
Jauh mana kau pergi, hebat mana hambaNya boleh lalui, tanpa DIA dalam hati.
Aku tak mampu kata apa selain sabar. 
Perkataan biasa.
Orang yang laluinya je dapat rasa, merasa payahnya untuk sabarkan hati.

Menangis sekarang, nanti akan datang kau jangan kenang kenang.
Biarkan yg belakang jangan diambil pusing lagi.
Sebab hidup kita adalah untuk ke depan. 
Bukan patah balik masa lalu.

Ambil masa kau, tapi jangan lama.
Ingat tujuan kau hidup untuk apa. 
Tujuan kau belajar, kerja, semua tu untuk apa?
Kalau untuk mak ayah, letak dorang dalam hati, cakap kat diri sendiri, kau nak bahagiakan dorang. 
Dorang bahagia dan kau pun akan bahagia.

Dah, kesat air mata...
Cuba pandang cermin, tengok muka yg sembab, mata bengkak, cuba tegangkan sikit bibir dan senyum.
Cakap dengan diri kau depan cermin "Aku Kuat, Aku akan lalui semua ni dengan sabar" 

Okay? 

InshaAllah, kau okay :)



Saturday, August 30, 2014

Chocolate tiffin pertama kali terus menjadi.


         

Nama dia chocolate tiffin. 
Gambar di atas adalah hasil pertama kali.
Seronok betul bila menjadi.

Sedap okay!

Kini tak perlu lagi beli jajan coklat.
Penjimatan berganda. 

Huhuhu.

Kisahnya tertengok youtube.
Tengok sekali tanpa salin resipi, terus selang beberapa hari gua bikin.

Alhamdulillah, semua puas hati.
Ada yang memuji. 
Seronok bila orang suka hasil tangan kita.
Walau tak seberapa.
Yang penting ikhlas.

Ada yang nak resipi ke? 

hik hiks.

Thursday, August 28, 2014

#throwback ; E-day



         

Saje. 
Feeling throwback masa majlis tunang hari tu.
Tatarias oleh kakak sendiri.
Dia bukan pengandam.
Cuma dia reti gitu gitu jela.
Aku tak suka make up beriya, tebal, sampai hilang rupa asal.
Biar ler nampak natural kan. 

Tunang. Alahai.

Sekarang tengah sabar menunggu detik bulan April 2015. 
Hihihi.

Bukan menggatal nak berlaki.
Tapi tak sanggup nak jaga status tunangan ni dalam tempoh agak lama.
Kalau boleh biarlah dipercepatkan. 
Lebih afdhal kan?

Hihihi.

Mari, saya belanja gambar moment menjadi tunangan orang.
Errr agak dah basi. 
Bulan May tu hari.
 

        

           
                                     

                                    

       


















Wednesday, August 27, 2014

Sempurna bukan milik kita


Sempurna.
Tiada satu makhluk Allah sempurna.
Sermpurna akhlak dan sifat, tentunya Rasulullah.

Kita? 
Kita siapa weh?
Semayang kita cukup lima waktu?
Okay kalau cukup, sempurna ke?

Kita?
Pakai tudung berhijab cantik sopan.
Mulut kita jaga ke?
Mengata mengutuk, alahai perkara biasa.

Kita? 
Iman tebal mana je.
Tak tentu lagi ibadah diterima.
Jangan sangka esok lusa kau masih ada bernyawa.

Kita?
Manusia dan hamba yang tak serik.
Tak serik buat dosa.
Hari ini bersalah selubung diri.
Esok kita buat lagi.

Kita?
Kita memang tak sempurna.
Takkan pernah sempurna.

Rupa kau cantik kacak,
Belum tentu kepala otak bijak.
Jangan kau terasa hina andai rupa biasa,
Sedangkan Tuhan kasi kau otak geliga.

Kita? 
Memang tak sempurna.
Tapi DIA adil. 
Setiap kita ada lebih dan kurangnya.
Kau lebih itu, aku kurang ini.

Kita sama je. 
Semua.


-Anis(nnysaradzali), 2014


ohbelog!